Cipap dan Jubur Akak Nikmat Zakar Ku Pancut Air Mani

Cipap dan Jubur Akak Nikmat Zakar Ku Pancut Air Mani | Kehidupan aku mula berubah sejak Andi mula pindah ke rumah sebelah menjadi jiran baru aku. Dia tinggal membujang seorang diri. Bekerja sebagai mekanik kereta. Oleh kerana kami duduk di rumah flat,


maka selalu juga kami terserempak dan berbual mesra. Kadangkala di dalam lif dan kadangkala di kaki lima.

Aku rasa senang dan gembira ketika berdua berbual dengannya. Tak tahulah kenapa, mungkin cara dan kelakuannya yang menyenangkan diri ku. Usianya amat muda.

Ketika itu baru berusia 28 tahun. Orangnya sedang-sedang sahaja. Tak kurus, tidak pula gemuk. Tingginya lebih kurang setengah kaki lebih tinggi dari ku.

Wajahnya yang boleh tahan juga tampannya seringkali memikat perhatian gadis-gadis yang lalu-lalang atau ketika kami sedang berdua berbual di dalam lif.

Malah, kadangkala hati aku terdetik sendiri. Jika aku belum kahwin dan juga sebaya dengannya, mungkin aku juga akan menjadi salah seorang peminatnya.

Tapi hakikatnya, aku sudah berumah tangga, malah dah ada seorang anak lelaki yang dah besar. Sekarang sedang bekerja di salah sebuah bank dan tinggal di hostel yang disediakan.

Jadi tinggallah aku berdua bersama suami di rumah yang kami diami. Lagi pun, nak ke Andi kat aku yang dah semakin gemuk ni.

Perut makin buncit dengan lemak. Peha makin besar dan jubur makin lebar. Malah semakin bulat dan tonggek, hasil dari lemak yang semakin mengisi tubuh wanita berisi ini,

yang berusia 42 tahun ketika itu. Banyak baju-baju dan kain-kain aku yang sudah tidak muat untuk ku pakai.

Pakaian sewaktu bujang memang dah lama aku berikan kepada anak-anak yatim. Sayang, dari terbuang lebih baik aku dermakan.

Manakala payudara aku pula semakin melayut, namun aku sedar, ianya lebih besar berbanding dahulu. Lebih-lebih lagi sewaktu di zaman kemuncaknya dahulu,

ketika anak ku masih bayi dan menyusu, ketika itulah payudara ku yang besar membusung ini sering menjadi tumpuan mata-mata lelaki. Malah,

sejak aku mula berpindah ke rumah flat ini, aku dapati, tiada seorang pun perempuan yang mempunyai payudara sebesar aku tinggal di sini.

Malahan sewaktu aku bekerja dahulu, memang akulah seorang yang memiliki payudara sebesar ini di tempat kerja. Jika tidak, masakan aku sering melihat lelaki-lelaki menelan air liur menatap payudara ku yang membuai di dalam baju ini.

bontot ku juga sering menjadi objek yang menjadi perhatian lelaki-lelaki yang memandang penuh geram setiap kali ianya berayun di dalam kain.

Pernah sekali ketika aku pulang dari membeli sedikit barang dapur di kedai runcit di tingkat bawah, aku menjadi bahan seorang budak lelaki melancap di dalam lif.

Ketika itu aku bersendirian di dalam lif. Kemudian masuk seorang budak lelaki, aku rasa dalam tingkatan 2 agaknya, masuk ke lif dan berdiri di belakang aku.

Aku yang tidak syak apa-apa biarkan lah. Tetapi, sedang lif bergerak naik ke tingkat yang ku diami, tiba-tiba aku merasakan ada sesuatu menyentuh jubur ku.

Mula-mula aku biarkan, tetapi lama-lama makin kuat rasanya. Aku toleh kebelakang dan punyalah terkejut bila aku tengok, budak lelaki tu tengah tekan zakar dia yang tengah keras kat jubur aku sambil tangannya merocoh zakar nya tak henti. Belum sempat aku nak marah, berdas-das air mani budak lelaki tu memancut atas jubur aku. Habis basah kain batik yang aku pakai. Aku seolah terpukau melihat zakar budak lelaki tu memancutkan air maninya yang putih dan

kental serta banyak melimpah atas jubur ku. Aku biarkan dia puas memancutkan air maninya dan lepas dah habis, dia yang tersipu-sipu malu minta maaf.

Aku pun seolah macam dikejutkan, terus je aku marah budak tu. Lepas dah tiba di tingkat yang aku diami, aku pun cuba tutup kesan basah di kain batik yang aku pakai dengan cuba menurunkan baju t aku agar ianya menutupi jubur ku, namun ternyata saiz jubur ku yang besar itu tidak mampu untuk diselindungkan. Baju yang aku turunkan itu akan kembali ternaik ke pinggang mendedahkan jubur aku yang sendat berkain batik yang basah

Cipap dan Jubur Akak Nikmat Zakar Ku Pancut Air Mani

dengan kesan air mani di bahagian jubur. Aku menjeling tajam kepada budak lelaki itu. Dia kelihatan sedikit ketakutan dan aku pun terus pulang menuju ke rumah dengan kain batik di bahagian jubur yang jelas kelihatan bertompok basah dengan air mani budak lelaki tadi. Sejak dari hari tu, aku dah jarang nampak budak lelaki tu. Bila kami terserempak, pasti dia akan ikut jalan lain. Malu lah tu. Alah, budak-budak. Tapi sekurang-kurangnya bangga juga aku,

masih laku lagi rupanya body aku yang makin gemuk ni. Sebenarnya itu bukan kali pertama aku mengalami peristiwa sebegitu.

Sebenarnya aku pernah mengalami peristiwa yang begitu sewaktu mula-mula berpindah ke rumah flat. Masa tu hari dah malam.

Anak aku yang sorang tu kat rumah tengah buat kerja sekolah, dia masih sekolah masa tu. Suami aku pulak belum balik kerja.

Aku yang risau pasal dia belum balik tu pun terus terniat hendak menelifon ke tempat kerjanya. Dengan hanya berbaju t dan berkain batik,

aku turun ke tingkat bawah menuju ke pondon telefon. Pondok telefon banyak yang dah rosak, yang masih elok cuma satu je,

itu pun tengah dikerumun oleh beberapa orang bangla. Dah lah tempat tu gelap sikit, aku tak kira, aku selamba je. Lama jugak menunggu budak-budak bangla tu siap guna telefon.

Lepas tu mereka pandang-pandang aku atas bawah pulak. Aku yang dah biasa macam tu biar je lah sampailah salah seorang dari mereka mempelawa aku untuk menggunakan dahulu telefon itu.

Aku pun tampil la ke depan menuju ke pondok telefon sementara dia orang beralih ke belakang beramai-ramai.

Aku tak perasan, rupa-rupanya mereka tengah mengerumuni aku. Walau pun tak rapat, tetapi aku dapat merasa bahang tubuh mereka yang agak ramai tu.

Aku sedar bila aku toleh kebelakang selepas mendail dan menunggu panggilan ku dijawab. Aku lihat mereka tertarik melihat jubur aku yang sendat berkain batik ni.

bontot aku yang besar dan lebar ni di tatap mata mereka macam nak telan je. Cuak juga aku masa tu. Aku nekad,

kalau dia orang apa-apakan aku, aku nak jerit je. Aku pun biar je lah. Paling aku tak boleh lupa, aku menunggu lama untuk panggilan dijawab.

Macam tak ada sesiapa yang nak jawab panggilan. Macam semua orang dah balik. Aku pun ambik keputusan mendail sekali lagi. Sedang aku khusyuk mendail,

tiba-tiba aku rasa jubur aku macam disiram sesuatu yang hangat. Bila aku toleh, aku tengok salah seorang bangla tu tengah melancap memancutkan air maninya ke jubur aku.

Dengan mukanya yang berkerut kenikmatan, tangannya merocoh zakar nya yang tengah memancutkan air mani ke jubur aku.

Aku cuba mengelak dengan beralih sedikit ke tepi, tetapi sekali lagi aku disirami oleh pancutan air mani bangla yang berdiri di tepi ku.

Pancutan mereka amat kuat. Walau pun jarak kami tidak rapat, ada lah lebih kurang 2 setengah kaki, tapi air mani yang mereka lepaskan betul-betul padu dan banyak.

Bangla yang seorang lagi tu, yang baru je memancutkan air maninya tu aku lihat menggigil melancap sambil membiarkan air maninya memancut ke tepi jubur ku.

Aku dah tidak dapat bersabar, aku tengking mereka semua. Tapi masing-masing cuma tersengih sambil sebahagian lagi yang masih tak pancutkan air mani masih melancap sambil menatap seluruh tubuh ku yang montok.

Aku pun cuba keluar dari kerumunan mereka tetapi cara mereka berdiri seolah tidak membenarkan aku keluar dari kepungan itu.

Aku nekad, aku mesti keluar sebelum sesuatu yang buruk terjadi. Aku pun berjalan sambil merempuh tubuh mereka.

Cerita Sex Cipap dan Jubur Akak Nikmat Zakar Ku Pancut Air Mani

Aku berjaya tetapi seluruh tubuh ku menjadi mangsa rabaan mereka. Terutamanya payudara aku yang besar melayut ini dan jubur ku yang besar dan tonggek.

Paling yang aku geram ialah salah seorang dari mereka meramas payudara ku dengan agak kuat membuatkan payudara ku terkeluar dari coli yang aku pakai.

Malah, kain batik aku juga terlucut ikatannya. Terlondeh kain aku, nasib baik aku sempat tarik ke atas, kalau tidak, alamatnya separuh bogellah aku malam tu.

Cuma jubur je lah yang aku tak dapat selamatkan, kain yang terlondeh itu mendedahkan jubur aku yang tidak memakai seluar dalam.

Akibatnya, salah seorang dari mereka mengambil kesempatan menjolok zakar nya ke lurah jubur aku yang dalam. Walau pun sekejap, tetapi aku dapat merasakan kehangatan zakar nya yang terbenam ke lurah jubur aku yang tonggek dan besar ni. Aku berlari anak menyelamatkan diri sambil membetulkan kain dan selepas itu membetulkan balutan coli di dalam baju. Sejak dari malam tu, aku tak lagi keluar sorang-sorang ke tempat yang ramai lelaki macam tu, lebih-lebih lagi dalam

keadaan gelap. Aku bukannya perempuan murahan yang boleh disentuh dan diraba sesuka hati. Memang aku marah betul dengan kejadian-kejadian yang telah berlaku.

Memang, aku akui bahawa aku sebenarnya pernah curang kepada suami ku. Ianya terjadi sewaktu aku masih bekerja di kilang sebagai operator sewaktu anak ku masih bersekolah menengah.

Hubungan sulit ku dengan Encik Adnan bermula selepas aku bekerja satu syif dengannya. Sikapnya yang sangat baik kepada ku akhirnya memerangkap diri ku hingga aku akhirnya menjadi isteri part-time kepadanya.

Berbagai teknik-teknik kotor dalam persetubuhan dapat ku nikmati sewaktu bersama dengannya. Dari menghisap zakar nya hingga air maninya ku telan hinggalah kepada tergadainya keperawanan lubang jubur ku kepadanya.

Semua itu tidak pernah ku kecapi sewaktu bersama suami ku. Walau pun pada mulanya aku berasa jijik dan kepedihan, namun, akhirnya ia menjadi satu kenikmatan baru kepada ku.

Terus terang aku katakan, semakin lama aku menjalinkan hubungan dengannya, semakin aku ketagih jubur ku diliwat olehnya.

Bagi wanita yang masih berfikiran negatif tentang seks memalui dubur ini, anda sebenarnya silap. Mula-mula memang sakit, macam biasa lah. Tetapi setelah dah biasa,

kenikmatannya memang sukar hendak digambarkan. Lebih-lebih lagi di saat lubang jubur ku di sembur air mani yang hangat dan pekat. Pernah juga aku meminta suami ku melakukannya tetapi permintaan ku di tolak.

Hubungan ku dengan Encik Adnan berakhir setelah aku berhenti kerja dan menjadi suri rumah sepenuh masa. Sehingga kini, aku masih merahsiakan perkara ini hinggalah hari ini aku dedahkannya untuk tatapan anda semua lantaran inilah medan yang sesuai untuk ku menceritakan segala pekung yang selama ini memenuhi fikiran ku dengan selamat. Terima kasih kaki3gp. com kerana menyediakan medan celoteh yang cukup berkesan ini. Baiklah, dah terlalu panjang pengenalan rasanya. Baik aku ceritakan kisah antara

aku dan Andi yang terus mengubah haluan hidup aku selepas aku berkenalan dengannya. Kadang-kala, ketika berbual dengan Andi, aku dapat perhatikan dia gemar mencuri pandang payudara aku yang sering terbuai-buai setiap kali aku bergerak.

Matanya juga gemar menatap perut dan tundun ku yang membuncit gebu di balik kain batik yang ku pakai.

Aku yang merupakan suri rumah sepenuh masa, meluangkan masa yang banyak di rumah. Aku berhenti kerja selepas anak ku mengambil keputusan untuk bekerja selepas sekolah dan juga atas saranan suami ku.

Jadi boleh katakan setiap petang aku dan Andi akan berbual di kaki lima sambil memandang pemandangan yang saujana mata memandang di bawah sana.

Aku akui, kadangkala aku juga nakal kepada Andi. Sengaja aku biarkan dia menatap tubuh aku ketika aku melemparkan pandangan ke arah pemandangan yang menyerikan perbualan kami.

Biasanya aku akan berdiri mengiringinya dan sudah tentu aku membenarkan mata Andi menatap tubuh gebu ku ini dari sisi.

Sesekali aku lentikkan jubur ku membuatkan jubur besar ku yang tonggek ini semakin tonggek. Malah kain batik yang sendat itu seakan nak terkoyak membaluti jubur ku.

Aku tak tahu kenapa aku berkelakuan begitu. Terus terang aku katakan, aku bukan perempuan gatal. Tetapi, perasaan aku yang semakin hari semakin meminati Andi mendorong aku untuk sengaja memancing nafsunya.

Kena pulak tu Andi melayan aku tidak seperti seorang kakak, tetapi seperti melayan seseorang yang amat istimewa.

Hanya perkataan kak atau kakak sahajalah yang menjadi perantara antara aku dan dia dan mungkin juga menjadi satu benteng kepada perhubungan dan pergaulan antara aku dan Andi seharian.

Tibalah satu hari, seperti biasa, selepas Andi pulang dari kerja, dia biasanya akan masuk ke rumahnya dahulu, mandi dan selepas itu dia akan keluar ke kaki lima menikmati pemandangan kota sambil berbual bersama aku.

Aku yang seperti biasa, seperti menanti kehadirannya berdiri di kaki lima sambil berbual dengannya. Kemudian terlintas di fikiran aku untuk mempelawanya masuk ke rumah.

Andi pun menurut sahaja. Kami berdua menyambung perbualan di dapur rumah ku, sementara aku membuatkan air untuknya dan Andi duduk di kerusi meja makan.

Ketika itulah terpacul pertanyaan dari mulutku kepada Andi. Ianya berbunyi lebih kurang macam ini. “Andi bila nak berumah tangga? ” Tanya ku.

“Belum ada calon lah kak. Tengoklah nanti. kalau ada saya akan jemput akak. ” jawab Andi sambil membiarkan aku membancuh air di dalam kole untuknya.

“Kalau ada nanti mesti cantik kan. Tak lah gemuk macam akak ni. Hi hi hi ” kata ku sambil ketawa kecil.

“Alah akak ni akak cantiklah. ” kata Andi memuji sambil matanya menatap payudara ku yang berayun ketika aku menapak menuju ke meja makan.

“Akak dah gemuk Andi, tak macam dulu. Lagi pun, orang kata dah second hand. ” kata ku sambil di iringi gelak ketawa kami berdua.

“Second hand yang mahal tu kak. Yang mahal tu lah yang saya nak ” kata Andi. Aku terdiam sejenak mendengar kata-katanya.

Terasa seperti ianya terkena batang hidung ku sendiri. Nak aku betah balik kata-katanya takut dia kata aku perasan pulak.

Aku biarkan saja perasaan ku itu berkecamuk sendiri di fikiran. “Andi nanti nak bakal isteri yang macam mana? ” Tanya ku cuba mengalih perhatiannya.

“Saya nak kata pun malu lah kak takut akak tak percaya je nanti. ” jawab Andi. Matanya masih mencuri pandang payudara ku yang berayun sewaktu aku sengaja mengikat rambut ke belakang.

“Ehh. nak malu apa. bagi tahulah akak. akak pun nak tahu jugak. ” aku cuba mengorek jawapan darinya.

Andi terdiam sejenak. Matanya dilemparkan ke arah tingkap, memerhati pemandangan awan yang jauh nun di sana. Aku tahu, dia tengah mengatur ayat untuk menerangkan sesuatu yang malu untuk diucapkan kepada ku.

Keadaan sepi sekejap. “Kak. jangan marah ye Kalau boleh, saya nak calon isteri yang sama dengan akak.

Baik rupanya, baik suaranya, baik tubuhnya semualah. ” kata Andi mengejutkan ku. Aku seperti terpukul dengan kata-katanya.

Rasa malu yang amat sangat tiba-tiba timbul dalam diri aku. Rasa macam tebal sangat muka aku ketika itu.

Tetapi tidak dinafikan, perasaan bangga semakin menyerlah di sanubari. Aku terdiam setelah mendengar kata-katanya. Mata Andi merenung dalam biji mata ku.

Aku seperti terpaku dengan renungan matanya yang seakan sejuk itu. Andi aku lihat tiba-tiba bangkit dari kerusi dan berdiri lalu menapak ke belakang ku.

Bahu ku terasa di sentuh tapak tangannya perlahan-lahan. Jari jemarinya kemas memaut bahu ku sambil mengurutnya perlahan.

Aku kaget, namun perasaan ku untuk menghalang perbuatannya itu seolah terhalang oleh perasaan yang sukar untuk aku ucapkan.

Aku membiarkan sahaja perbuatan Andi. Kemudian aku dapat rasakan hembusan nafasnya di telinga ku, serta merta menaikkan bulu roma ku. Pipi ku terasa menyentuh pipinya.

Tangan Andi semakin turun dari bahu ke lengan ku sambil memijat-mijat lengan ku yang gebu berlemak ini.

“Kak ” Andi berbisik halus ke telinga ku. Aku seolah terpanggil dengan bisikannya itu perlahan-lahan memalingkan muka ke arahnya.

Wajahnya yang menyejukkan hati ku itu berada hampir dengan wajah ku. Senyuman di bibirnya mengukir senyuman di bibir ku.

Semakin hampir wajahnya ke wajah ku, semakin berat mata ku rasakan. Akhirnya mata ku terpejam, menandakan aku merelakan segala tindakan yang ingin Andi lakukan kepada ku.

Bibir kami bersatu, penuh mesra dan kerelaan. Meski pun aku masih terkeliru dengan tindakan ku itu, namun naluri ku untuk merasainya begitu kuat hingga tanpa ku sedari,

seluruh tubuh ku dijamah tangan Andi sepuas hatinya. Apa yang aku ingat, sedang aku berkucupan penuh perasaan dengannya, payudara ku merasai ramasan yang lembut dari tangannya.

Kulit payudara ku yang lembut dan gebu itu jelas merasakan tapak tangan Andi meramas dan bermain dengan puting ku yang semakin mengeras.

Nafas ku semakin tidak teratur akibat perbuatan Andi. Tetapi aku masih membiarkannya, kerana aku selesa dan suka dengan apa yang aku alami itu.

Tiba-tiba Andi melepaskan mulutnya dari bibir ku. Dia menarik tubuh ku agar sama-sama berdiri dan kemudian kami kembali berkucupan penuh mesra.

Aku membiarkan tubuh ku di peluk dan diraba oleh Andi. Aku hanya merasakan seperti berada di awang-awangan di dalam dakapan seorang lelaki.

Tangan Andi tak melepaskan peluang meraba-raba jubur ku sambil dia semakin menekan tubuhnya ke tubuh ku. Dapat aku rasakan zakar nya yang semakin keras di dalam seluar pendeknya itu menekan rapat ke perut ku.

Kehangatan yang aku rasa dari zakar nya mendorong aku untuk menekan perut ku agar rapat menghimpit zakar nya.

Tangan ku pula tanpa disuruh memeluk tubuh Andi. Kami berkucupan sambil berpelukan erat di dapur. Agak lama juga kami berkeadaan begitu.

Kemudian kucupan Andi turun ke leher ku. Aku menjadi khayal dengan kucupannya. Misainya yang menyapu kulit leher ku seolah memberikan perasaan yang sukar untuk ku gambarkan.

Geli ada, sedap pun ada. Aku sedar, nafsu gatal ku semakin meningkat. Kelengkang ku terasa semakin licin dengan air nafsu ku.

sambil mengucup dan menggigit halus leher ku, tangan Andi menyelak baju t ku ke atas. Coli yang masih membalut payudara ku,

malah semakin longgar akibat dari rabaannya tadi disingkap ke bawah dan daging kembar ku itu kembali menjadi sasaran nakal tangan Andi.

Kucupan di leher ku pun turun ke dada ku. Sedikit demi sedikit bibir nakalnya mengucupi dada ku hingga ianya Andipai ke puncak bukit yang besar membusung.

Puting dada ku dihisap lembut. Sungguh sedap puting ku di hisap sebegitu rupa. Suami ku pun tidak pernah menghisapnya selembut dan sesedap itu.

Aku semakin ghairah, membiarkan payudara ku dihisap lelaki semuda itu. sambil menghisap payudara ku, tangan Andi mula menjalar ke jubur dan peha ku.

  • Kain batik lusuh ku yang sendat membalut tubuh sedikit demi sedikit di naikkan hingga aku dapat merasakan sentuhan tapak tangannya di peha ku tidak lagi terhalang oleh kain batik ku.
  • Tangan Andi merayap menuju lubuk cipap ku yang semakin licin dengan air nafsu ku sendiri. Dalam keadaan masih berdiri, aku melebarkan kelengkang,
  • memudahkan tangan Andi menyentuh bibir cipap ku. Aku lemas akibat setiap perbuatan Andi. Dalam keadaan berdiri, Andi menghisap payudara ku dan tangannya menggosok cipap ku sambil sesekali menggentel biji kelentit ku yang ku rasakan semakin keras menegang. Aku mendengus kesedapan tanpa kawalan, merelakan tubuh ku dijamah Andi tanpa bantahan dan halangan. Kemudian Andi memegang tangan ku dan menghalakannya ke sebatang daging yang hangat dan keras serta yang cukup aku kenali. konek Andi yang
  • sudah keras aku pegang. Entah bila dia keluarkan dari seluarnya aku pun tak pasti, kerana aku khayal dalam keghairahan yang semakin menakluki diri ku.
  • Aku rocoh zakar Andi dan aku usap-usap kepala takuknya yang mengembang pesat. Dapat aku rasakan urat-urat yang timbul di zakar nya semakin galak mengembang,
  • seiring dengan kerasnya zakar nya yang ku pegang itu. Andi berhenti menghisap payudara ku, begitu juga tangannya yang bermain di cipap ku.
  • Dia menolak bahu ku lembut hingga aku terduduk di kerusi. konek nya yang masih dalam genggaman ku itu ku tatap penuh asyik.
  • Warnanya yang kemerahan kembang berkilat, serta merta air liur ku telan. Andi tersenyum sambil melihat aku merocoh zakar nya.
  • Kemudian dia mengusap rambut ku. “Saya suka akak tapi akak suka tak kat saya? ” Tanya Andi dalam nada yang cukup romantik kepada ku.
  • Aku masih ingat, aku tak mampu untuk berkata apa-apa ketika itu. Aku hanya tersenyum kepadanya walau pun hati ku meronta-ronta untuk mengatakan bahawa aku juga menyukainya.
Malah, agak malu juga untuk aku katakan, bahawa aku juga sebenarnya secara tidak sedar telah menyintainya. Mungkin kerana umur kami jauh berbeza dan lantaran tubuh ku yang semakin gempal ini melemahkan naluri ingin mencintai dirinya,

walau pun di hati ku ini, kemaruknya bukan kepalang. Tanpa di pinta, aku mula menyentuh kepala cendawan Andi yang kembang berkilat itu dengan lidah ku.

Aku menjilat seluruh kepala cendawannya penuh perasaan hingga air liur ku yang jatuh berciciran ke peha ku tidak ku sedari. Kemudian aku mula menghisap zakar Andi semakin dalam.

Semakin dalam zakar nya tenggelam di dalam mulut ku, semakin keras otot zakar nya ku rasakan. Malah nadinya dapat ku rasakan berdenyut-denyut di lelangit mulut ku.

Kekerasan zakar Andi membuatkan aku merasa geram. sambil aku mengulum zakar nya, sambil itu aku mengunyah perlahan kepala cendawannya di gigi geraham ku.

Andi ku lihat terjingkit-jingkit, mungkin akibat kesedapan hasil sentuhan gigi ku di kepala cendawannya yang kembang berkilat itu.

Andi menarik zakar nya keluar dari mulut ku. Tangannya menarik kembali tangan ku agar aku kembali berdiri di hadapannya.

Andi kemudiannya memusingkan tubuh ku agar membelakanginya dan selepas itu dia menolak tubuh ku supaya direbahkan di atas meja makan. Aku yang mengerti kehendaknya terus menunduk merebahkan tubuh ku di atas meja makan,

membiarkan jubur ku yang kembali ditutupi oleh kain batik lusuh ku kepada Andi. “Cantik betul jubur akak Besar tonggek saya tak tahan la kak ” kata Andi di belakang ku.

Kemudian Andi menyelak kain batik ku ke pinggang. bontot ku yang besar berlemak itu di usap-usap tangannya.

Kemudian aku merasakan ada sesuatu yang bermain-main di lurah jubur ku. Aku menoleh dan aku lihat, Andi sudah menyangkung di belakang ku sambil berselera menjilat-jilat lurah jubur ku.

Lidahnya yang basah itu sesekali bermain-main di lubang jubur ku dan kemudian turun ke cipap ku berkali-kali.

Aku benar-benar kegelian dan kesedapan diperlakukan begitu. Air liurnya yang menyelaputi lurah jubur ku semakin banyak, mungkin Andi mahu melanyak lubang jubur ku.

Aku melentikkan jubur ku membuatkan muka Andi semakin rapat dan tenggelam di lurah jubur ku. Berkali-kali aku mendesah nikmat ketika lidahnya menusuk masuk dan keluar lubang cipap ku.

Andi menghentikan jilatannya. Aku lihat, dia kembali berdiri di belakang ku sambil tangannya merocoh zakar nya ke arah lurah jubur ku.

konek nya di lalukan berkali-kali di celah jubur ku dan akhirnya dia menenggelamkan zakar nya ke lubang cipap ku yang licin itu.

Sekali tekan sahaja, terjerlus zakar nya terperosok jauh ke dalam cipap ku hingga dapat ku rasakan dinding dasar cipap ku ditekan sedikit kesenakkan ku rasakan.

Perlahan-lahan Andi mula menompa lubang cipap ku keluar masuk. Berdecup-decup bunyi cipap ku yang banjir di jolok zakar Andi yang keas tu.

Memang sedap aku rasakan di perlakukan begitu. Lebih-lebih lagi, perasaan cinta yang memang tidak dapat aku hakis terhadap Andi semakin menghilangkan pertimbangan akal fikiran ku sebagai isteri orang,

malah sudah mempunyai anak yang sudah besar. Aku benar-benar lupa semua itu, kenikmatan yang disulami perasaan cinta yang berbunga di hati membuatkan aku lupa diri.

Lama juga aku menerima tusukan zakar Andi yang semakin laju keluar masuk cipap ku. Kemudian Andi mengeluarkan zakar nya dan dia mengajak ku untuk menyambung permainan di bilik ku.

Aku hanya menuruti kemahuannya tanpa sepatah kata. Di bilik, Andi meminta ku supaya terlentang di atas katil.

Aku yang sudah kerasukan cinta dan nafsu kepada anak muda itu hanya menurut sahaja, asalkan aku dan dia sama-sama seronok menikmati permainan yang sungguh terlarang itu.

Andi membuka baju dan coli ku lalu di campakkan ke lantai. Tubuh ku yang hanya tinggal berkain batik ditatap Andi penuh minat.

“Besarnya payudara akak. Sumpah saya tak cari lain. ” kata Andi sambil dia memegang payudara ku dan meramasnya.

Kemudian Andi meletakkan zakar nya yang berlumuran dengan air nafsu dari cipap ku itu di celah antara payudara ku.

Aku yang tahu kemahuannya terus mengepit zakar nya di payudara ku dan Andi pun terus menghenjut zakar nya di celah payudara ku.

Kepala cendawan Andi yang kembang kemerahan itu ku lihat tenggelam timbul dari celah payudara ku yang mengepitnya.

Aku dapat menghisap kepala cendawannya sewaktu ianya timbul naik. Wajah Andi ku lihat menahan keberahian melihat mulut ku menghisap kepala zakar nya yang dikepit di celah payudara ku.

“Kak sudikah akak menjadi isteri saya? ” Secara tiba-tiba pertanyaan yang sukar untuk ku jawab itu terpacul keluar dari mulut Andi.

Aku tiba-tiba terhenti menghisap dan menghayun payudara ku. Aku hanya tersenyum melihat bola matanya yang redup memerhati wajah ku.

“Tak apa kak saya faham perasaan akak mungkin susah untuk akak buat keputusan di saat-saat macam ni, ” kata Andi sambil menarik zakar nya keluar dari kepitan celah payudara ku.

Andi kemudian memukul-mukul kelentit ku menggunakan zakar nya. Aku semakin terangsang dengan perbuatannya itu. Tangan ku segera menarik zakar Andi agar rapat ke pintu lubuk penuh kenikmatan milik ku.

Sekali lagi zakar Andi terendam di dalam cipap ku. Jika tadi aku berada di dalam keadaan menonggeng di meja makan, kini aku terbaring terkangkang di atas katil yang selama ini menjadi tempat aku dan suami ku bertarung. Kain batik yang di selakkan ke atas menutupi perut ku yang membuncit dan berlemak. Andi kembali menghayun zakar nya keluar masuk cipap ku. Malah semakin kuat, hingga membuai payudara ku yang besar melayut. Sesekali Andi menghisap

payudara ku membuatkan aku semakin tidak keruan. “Kakk ooh sedapnya body akakk. Akak tak gemuk kakk. Akak sedap ” kata Andi yang sedang sedap melanyak tubuh ku yang terkangkang di atas katil.

“Sedap Dinn. ” pertama kali mulut ku berbicara setelah dari tadi aku bermadu asmara dengannya. “Sedap kak.

” Jawab Andi sambil terus menghayun zakar nya keluar masuk tubuh gempal ku. Aku semakin hilang arah.

Tujahan zakar Andi yang keras dan jitu semakin menaikkan syahwat ku dan akhirnya aku terkujat-kujat kenikmatan sambil menikmati zakar Andi yang ditekan kuat sedalam-dalamnya.

Andi membiarkan aku khayal melayani perasaan kenikmatan yang aku kecapi sambil dia terus menekan seluruh batangnya agar tenggelam sedalam-dalamnya di dalam cipap ku.

Setelah aku reda dari kenikmatan yang jarang sekali ku kecapi itu, kami berkucupan penuh perasaan. konek Andi yang masih utuh dan masih terendam di dasar cipap ku kemut-kemut kuat agar Andi benar-benar menikmati persetubuhan yang di kecapi bersama ku. “Kak boleh saya minta sesuatu? ” Tanya Andi dalam nada yang sungguh romantik. “Apa dia sayangg ” jawab ku kepadanya. “Selama ni saya tak tahan dengan tubuh akak yang sedap ni ” Andi menghentikan

kata-katanya. “ tetek akak yang besar ni buat saya selalu kepuasan sendirian di bilik air ” Andibungnya lagi, zakar nya semakin di tekan kuat ke dasar cipap ku membuatkan aku sedikit kegelinjangan.

“Peha akak perut akak. Tapi Cuma satu je yang saya nak lepas ni saya harap sangat akak boleh bagi.

” Katanya yang tersekat-sekat. Mungkin akibat gelora yang sedang melanda dirinya. “Apa dia sayangg cakap lah kat akak.

” Aku memintanya agar meluahkan sahaja apa yang terbuku di hatinya. “Kak saya suka jubur akak. bontot akak tonggek.

Besar kak ” katanya tersekat-sekat lagi. “Din. Andi nak main jubur akak yeI? ” Tanya ku tanpa segan silu lagi memandangkan Andi kelihatan seperti terlalu malu untuk meluahkan isi hatinya.

Andi hanya mengangguk sambil tersenyum kepada ku. Terus sahaja aku tolak tubuhnya hingga terkeluar zakar nya dari cipap ku.

Kemudian tanpa diminta, aku menonggeng di atas katil. bontot ku yang kembali tertutup oleh kain batik yang semakin renyuk ku halakan ke arah Andi.

Tanpa menyelak kain batik ku, Andi menyembamkan mukanya ke celah jubur ku. Dapat aku dengar bunyi nafasnya menghidu jubur ku agak dalam.

Kemudian Andi menyelak kembali kain batik lusuh ku ke pinggang. Sekali lagi jubur ku terdedah kepada pandangan mata Andi tanpa di tutupi seurat benang.

Andi melalukan zakar nya di cipap ku, menyapu zakar nya dengan cairan yang berlendir dan licin, mungkin sebagai pelincir.

Boleh tahan jugak mamat ni. Mesti pengaruh cerita lucah ni. Kemudian dia mula mengunjurkan kepala zakar nya ke lubang jubur ku.

Aku yang sebelum ini memang sudah biasa di setubuhi melalui jubur mudah menerima tusukan zakar Andi. Lebih-lebih lagi zakar nya sudah licin diselaputi lendir dari cipap ku.

Dengan beberapa kali tusukan sahaja, separuh zakar nya sudah terbenam ke dalam lubang jubur ku. “Ohh. Dinn.

Tekan lagi sayangg ” pinta ku agar Andi menjolok jubur ku lebih dalam. Andi menekan lebih dalam hingga akhirnya, keseluruhan zakar nya terbenam di lubang jubur ku yang sudah lama tidak merasa dijolok zakar lelaki.

Belum sempat Andi memulakan hayunan keluar masuk lubang jubur ku, aku sudah terlebih dahulu memulakan permainan. Dengan pinggang yang semakin ku lentikkan dan jubur yang semakin menonggek,

aku gerakkan tubuh gempal ku ke depan dan ke belakang membuatkan zakar lelaki pujaan ku itu keluar masuk lubang jubur ku perlahan-lahan.

Buat pertama kalinya aku mendengar keluh kesah Andi yang agak kuat menahan gelora kenikmatan sejak dari saat pertama kami bersetubuh tadi.

Andi memang betul-betul tak tahan diperlakukan begitu. Aku juga tidak tahu kenapa aku begitu berani berkelakuan sebegitu.

Mungkin akibat desakan nafsu ku yang semakin membara kerana rasa cinta yang semakin sukar untuk dibendung, dan mungkin juga kerana lubang jubur ku dah rindu sangat hendak menikmati diliwat zakar lelaki yang keras menujah lubang jubur ku. sambil memegang pinggang ku yang masih terikat kemas lilitan kain batik lusuh yang ku pakai, Andi mula menompa jubur ku semahu hatinya. Makin lama makin laju zakar nya keluar masuk lubang jubur ku. Kepedihan sedikit demi

sedikit semakin terasa, mungkin sebab dah lama tak kena jolok. Namun, kenikmatan yang aku nikmati benar-benar membuatkan aku lupa akan kepedihan yang aku alami.

“Ooh Kak. Sedapnya jubur akak. ” Andi seperti separuh menjerit sambil menjolok jubur ku. “Sedap sayang. Sedapkan jubur akak ” aku menggodanya dengan kata-kata lucah agar dia semakin terangsang.

“Oh sedapnya. Kak please kak. Kawin dengan saya kak. ” Andi merintih kesedapan sambil memujuk ku agar menjadi permaisuri hidupnya. “Andi nak ke kawin dengan akak?

Akak gemuk, jubur lebar ” aku cuba melayan karenahnya. “Kakk. Tak gemukk. oh kakk saya suka jubur akak.

saya cintakan akakk ” rintih Andi semakin bernafsu dan semakin laju menjolok jubur ku. “Ohh. Dinn Suka jubur akak yee ” aku bertanya lagi dalam kenikmatan yang semakin aku sendiri tak tahan.

“Suka kakk. bontot akak tonggek kak payudara besar. kak saya tak tahan kak. ” Andi semakin kuat mengerang penuh nafsu, hayunannya juga semakin kuat.

“Jolok jubur akak Din. Ah Din Lepaskan dalam jubur akak sayang. “Aku merengek semakin kesedapan sambil menikmati zakar Andi yang semakin kekar berkembang memenuhi lubang jubur ku.

“Kak. Saya cinta akak Sumpah! AH! ” Serentak itu, Andi menghenyak zakar nya sedalam-dalamnya dan memancutkan air maninya memenuhi lubang jubur ku.

Lubang jubur ku dapat merasakan disembur air mani Andi yang hangat yang memancut-mancut keluar dari zakar nya yang tak henti berdenyut-denyut di dalam jubur ku.

Aku menggelek-gelekkan jubur ku seperti penari dangdut membuatkan Andi menggigil. Tangannya meramas pinggulku sementara yang sebelah lagi menarik kain batik yang masih terikat dipinggang ku yang menonggeng di atas katil.

Aku akhirnya tertiarap di atas katil dengan zakar Andi masih terendam di lubang jubur ku. Sebaik dia mencabut zakar nya keluar,

meleleh air maninya keluar dari lubang jubur ku bersama-sama bunyi yang benar-benar lucah. Kami ketawa seketika. Sejak dari hari tu, hubungan sulit antara aku dan Andi semakin membara.

Boleh di katakan setiap petang selepas dia pulang dari kerja, pasti kami akan bersetubuh bersama-sama tanpa sebarang halangan.

Lantaran keadaan diri ku yang sudah tidak mampu lagi untuk mengandung (menurut kata doktor), maka setiap benihnya yang kadang kala dilepaskan di dalam rahim ku memang tidak menjadi.

Jika ketika aku sedang datang haid, hisapan dan kuluman menjadi pengganti. Pertama kali aku menerima pancutan air maninya di dalam mulut,

aku tersedak-sedak hingga hampir termuntah kerana air maninya terlalu banyak hingga sukar untuk ku telan kesemuanya. Namun setelah aku biasa, lama-kelamaan tiada masalah lagi bagi tekak ku untuk meneguk setiap pancutan yang dilepaskannya.

Puncak kepada perhubungan kami bermula semakin serius dan teruk selepas aku diceraikan suami ku. Suami ku yang tidak disangka-sangka pulang awal terkejut melihat aku yang sedang berdiri di sinki dapur,

menonggeng dengan kain batik ku yang terselak ke pinggang menerima tusukan padu dan penuh berahi dari Andi.

Baju dan coli yang bersepah di atas lantai menandakan bahawa sudah lama perbuatan kami itu berlaku. Seingat ku, itu adalah round kedua pada petang yang sama.

Yang pertama kami lakukannya di ruang tamu dalam keadaan bertelanjang bulat dengan di akhiri pancutan air mani Andi yang memenuhi lubang cipap ku.

Namun belum sempat kami ingin menikmati puncak kepada persetubuhan yang kedua itu, kami tertangkap oleh suami ku.

Lebam-lebam Andi di belasah suami ku, nasib baik tak mati. Aku hanya mampu menangis melihat kekasih ku itu di belasah dengan teruk di hadapan mata ku.

Aku tak mampu berbuat apa-apa kerana aku juga takut di apa-apakan oleh suami ku. Dan pada petang itu jugalah jatuhnya talak tiga ke atas diri ku.

Beberapa bulan selepas itu, aku dan Andi selamat diijab kabulkan. Tiada bunga manggar, tiada majlis kenduri besar-besaran, hanya majlis pernikahan sahaja menjadi memori hidup antara aku dan Andi.

Aku tahu, walau pun keluarga Andi tidak menyukai aku, tetapi aku tetap sayang Andi kerana dia adalah suami ku yang terlalu ku cintai.

Pernah juga aku mengujinya dengan memintanya untuk berkahwin seorang lagi, namun jawapannya adalah, “Langkah mayat awak dulu sayang ” Kini, sudah 11 tahun perkahwinan antara aku dan Andi.

Umur ku kini yang sudah menjangkau 53 tahun masih tetap memuaskan batin lelaki yang ku cintai itu.

Umur Andi yang kini 39 tahun masih tetap berahi kepada ku. Aku tahu, cintanya kepada ku bukan main-main.

Bak kata pepatah ‘hilang sedara, hilang kawan, kerana kekasih aku turutkan’ memang sesuai dengan dirinya. Meskipun umur ku semakin meningkat, namun demi kasihnya,

Andi banyak berhabis wang ringgit demi mengekalkan kecantikan diri ku. Walau pun sudah 11 tahun menjadi isteri Andi, namun tidak banyak pebezaan dari susuk tubuh ku.

Hanya perut ku sahaja yang sedikit berbeza, semakin bertambah ‘tayar spare’ namun masih ada bentuk yang menggiurkan suami kesayangan ku itu.

bontot masih lagi kekal menyelerakan nafsunya, masih besar dan tonggek, malah semakin lebar. Tak hairanlah sejak dua tahun kebelakangan ni, lubang cipap ku di penuhi air maninya boleh dikira dengan jari kekerapannya.

Selebihnya, lubang jubur ku lah yang menjadi tempat yang setia dipenuhi air maninya. Mungkin agak melampau apa yang ku ceritakan ini,

tetapi itulah hakikatnya. tetek ku yang besar dan kadang kala menjadi tempat pencutan air maninya ini masih lagi besar dan mengghairahkan walau pun sudah sedikit melayut.

Kadang kala Andi meminta ku agar tidak memaki coli ketika keluar rumah bersamanya, aku yang hanya menurut sahaja pada mulanya tidak memahami apakah niat sebenarnya.

Namun setelah beberapa tahun barulah aku tahu. Rupa-rupanya dia suka melihat lelaki-lelaki di luar sana tu menelan air liur melihat payudara aku yang memang akan membuai-buai di dalam baju yang ku pakai.

Malahan, putingnya yang tersembul di permukaan baju yang ku pakai seringkali menambah keberahian lelaki-lelaki yang melihatnya. Kebiasaannya apabila aku menyedari payudara ku menjadi perhatian,

aku akan mula memeluk lengan Andi dan meletakkan payudara ku di lengannya untuk melindungi dari di tatap oleh lelaki lain. Secara tak langsung,

Cipap dan Jubur Akak Nikmat Zakar Ku Pancut Air Mani

Cipap Akak Jubur Akak Nikmat Zakar Ku Pancut Air Mani, cerita seks incest, sex lucah citer
Cipap Akak Jubur Akak Nikmat Zakar Ku Pancut Air Mani | Click to enlarge


dapat juga aku berjalan bersama Andi dengan keadaan yang amat romantik. Jika Andi terlalu jauh dari ku, barulah aku akan menurunkan tudung ku menutupi dada ku agar dapat ku sembunyikan payudara ku yang memang masih mampu membuatkan lelaki-lelaki hilang kewarasan demi kerananya. Andi yang masih lagi seorang mekanik kini sudah tidak lagi bekerja di bawah orang. Dia sudah mempunyai bengkelnya sendiri dan perniagaannya semakin berkembang maju. Aku kagum dengan usaha gigihnya. Kami juga

sudah tinggal di rumah yang kami beli sendiri. Hingga kini, tiada apa yang dapat memisahkan antara aku dan suami ku, Andi.

Walau pun jarak umur kami 14 tahun jaraknya, namun itu sama sekali menjejaskan cinta kami yang masih kekal utuh seperti dahulu. Aku tetap cintakannya, sebagaimana dia mencintai aku sepenuh hatinya. Aku cintakan suami ku.

Cipap Akak Nikmat Ku Pancut Air Mani Cerita Sex, Cipapa, akak, nikmat, batang masuk cipap akak Cipap Akak Nikmat Ku Pancut Air Mani cerita sex,Cerita Seks, Cipapa, akak, nikmat, batang masuk cipap akak, cerita seks dewasa
Cipap dan Jubur Akak Nikmat Zakar Ku Pancut Air Mani
Cipap dan Jubur Akak Nikmat Zakar Ku Pancut Air Mani, cerita seks , Cipap Akak Jubur Akak Nikmat Zakar Ku Pancut Air Mani, cerita seks incest, sex lucah citer, kisah porno, kisah sex bokep, sex, Cipap dan Jubur Akak Nikmat Zakar Ku Pancut Air Mani

10
205

Tags cerita dewasa paling populer di blog ini: cerita seks, Cerita Dewasa, 17 Tahun, sex, Ngentot, Memek, Istri, selingkuh, Kontol, Entot, Mama, gangbang, tante, threesome, ABG, Binal, sexy, toket, payudara.
Aktifkan javascript lalu tekan F5, untuk membuka halaman
meng-klik link cerita secara normal
dan membuka gambar lebih besar.
Cerita dewasa seks terpanas, update setiap hari cerita terbaru Cerita seks dewasa ngentot memek isteri, perek, bispak.
http://cerita-dewasa-terpanas.blogspot.com