Ternyata Memek Guru Itu Doyan Kontol Muda

Ternyata Memek Guru Itu Doyan Kontol Muda | Rugi nih bayar uang sekolah mahal-mahal.. Udah kelas di pojok gedung, dekat dengan bak pembuangan sampah sekolah lagi! Moga-moga nanti pas aku naik ke kelas 3.

aku dikasih kelasnya si Martin yang konon punya akses rahasia ke kamar mandi cewekk! Yah kayaknya sih hari-hari seperti gini aku kudu bertabah-bertabah ria menghirup bau sampah yang nggak diangkut-diangkut..

“Eh Ran.. Ran! Eh udahin mikir kotornya.. kamu jadi ikut ngga seh?” temen aku si Rido bisik-bisik dari belakang. Maklumlah, pelajarannya Ibu Dina siapa sih yang berani ribut.. Kecuali kalo mau nilai Bahasa Indonesia merah di raport.
“Diem lu Jelek.. kamu sih nularin pikiran kotor dari belakang.. Emang jadi nonton di mana?”, balas aku selagi Ibu Dina ‘lengah’ ke papan tulis.
“Saya tidak mau dengar ada yang bisik-bisik ya!”, suara ketus Ibu Dina menggelegar di kelas.

Untung dia tetap terpaku menulis di papan.. Sebel abis aku liat tampangnya yang judes gitu.. Apalagi dengan kacamata aneh yang segede pantat Teh Botol.. Amiitt.. PLOK! Segumpal kertas kecil meloncat di depan aku, isinya singkat, “Bioskop Y, 4 sore”. aku ngasih tanda oke ke si Jelek, yang dia balas dengan menendang bangku aku.. Sayangnya, terlalu keras, BRAK! Langsung deh si ‘Teh Botol’ judes berbalik dan melangkah cepat ke sumber suara.

“Sudah saya duga.. Kalau bukan kalian berempat, pasti gang-nya Katrina di sebelah sana.. Siapa yang tadi tendang meja?,” sambarnya dengan pedas.
“Eh.. Itu bangku yang kena, bukan meja.. Bu,” kata aku dengan polos.. Ngga tau kenapa tau-tau bisa bilang begituan.
“Kamu berempat nanti ketemu saya selesai pelajaran,” jawabnya dengan dingin, lalu berjalan kembali meneruskan pelajaran.

Hii..
*Notes: Saya berempat, plus si Rido, Dio, dan Pendi Duku memang teman akrab banget waktu itu.. Kita bukannya trouble maker sih.. Cuman aja untuk ukuran anak-anak Biologi, kita termasuk yang kurang bisa diam tenang di kelas.

Dio langsung berbisik, “payah lu Lek! Nendang kek sekalian, aku jadi kena juga..”
“Maunya sih, tapi aku takut..”, bisik si Jelek lebih pelan.
“Takut apa sama dia?”, bisik Duku yang di sebelah aku.
“Cakut dipelkoca,” bisik si Jelek dengan nada cempreng.

Langsung kita cekikikan berempat. Yang jelas membuat situasi menjadi tambah runyam. Lima menit kemudian, aku, Dio dan Pendi duduk terdiam di luar ruang guru.. Menantikan vonis buat si Jelek. Konon kita masing-masing akan mendapat vonis yang berbeda. Setengah jam berlalu tanpa kabar. Beberapa guru yang lewat sekali-sekali menanyakan kabar kita, kenapa kita ada di sana, bla bla bla. Biasa deh kalo udah gitu guru-guru yang laen jadi ngerasa sok ngehakimin.
Omong-omong di antara anak-anak emang udah ada rumor kalo si Teh Botol sering menahan anak-anak lebih lama dari biasanya.. Cowo ato cewek sama aja. Kalo yang cowo konon disuruh milih: ‘disunat’ atau kasih dia sun, sementara yang cewek disuruh tari perutlah, bugil-lah dsb. Emang sih cuman joke doang.. Tapi mengingat si Jelek udah lebih dari 30 menit di dalam sana, kita jadi mikir jangan-jangan dia nolak nge-sun si Teh Botol mentah-mentah.. Yaiks. Padahal dipikir-dipikir sebenarnya Ibu Dina masih muda.. Paling sekitar 25-an deh. Selesai lulus kuliah langsung ngajar kali.. Buset kalo udah tua seperti apa tuh si Teh Botol. Moga-Moga ngga jadi botol.

Ternyata Memek Guru Itu Doyan Kontol Muda

“Suhardi, giliran kamu!” Tanpa aku sadar Pendi sudah melangkah ke dalam, sementara si Jelek terdiam di hadapan kita berdua.
“Kenapa lu Jelek? Tambah jelek aja tuh muka..,” cerocos Dio.
“Koq lama sih?” Jelek terdiam, dari tatapannya kita bisa liat kalo dia terlihat sangat tertekan.
“Nontonnya batal,” kata si Jelek yang langsung melangkah pergi. aku langsung ngejar.
“Eh gila.. Kenapa lu?” aku cengkram tangannya..

Kita emang udah biasa seperti gitu. Tiba-Tiba si Jelek berputar cepat, dan tanpa aku sadar muka aku udah kena sabit tinjunya-BSET! - untung lolos, tapi aku hilang keseimbangan dan jatuh ke lantai.
“Hey kenapa lu Lek!!,” aku berdiri balik..
Kurang ajar nih anak. Kalo bukan temen baek udah aku abisin di tempat. Dio menahan aku dari belakang, sambil memberikan tanda buat si Jelek supaya pergi aja.
“Biarin dia, Beh,” bisiknya setelah kita kembali duduk.
*Beh itu panggilan aku, dari Babeh - karena waktu itu aku maen drama jadi bapak-bapak yang kuper abis.*
“Kena sunat kali,” bales aku masih ketus.
Pipi aku sih ngga sakit, tapi temen baek aku sendiri asal nabok seperti gitu.. Enak aja! Ngga lama kemudian, Pendi keluar dengan tersenyum..

“Tuh kan.. aku bilang juga aku ngga salah apa-apa.. Mati lu nanti Beh!”
aku cengar cengir doang sambil bilang, “Eh Duku kamu tungguin aku ya?”
“Wah sorry Beh ngga bisa nih aku harus jemput adek aku di lantai dasar.. Nanti kan masih nonton? si Rido mana?”

Singkat cerita.. Dio juga lolos.. Tinggal aku yang sekarang duduk terdiam di depan Ibu Dina.

“Kamu tahu apa kesalahan kamu, Ran?” matanya menatap tajam.
“Iya Bu, saya minta maaf. Saya tidak bermaksud untuk..”
“Saya ngga minta kamu minta maaf! Saya tanya, kamu tahu tidak kesalahan kamu apa?”
“Mengganggu kegiatan belajar mengajar, Bu,” jawab aku dengan klise.

Ibu Dina lalu meletakkan kacamata Teh Botol-nya. aku masih menunduk (biar dikasihanin), tapi dari pantulan kaca meja aku ngeliat sesuatu yang ganjil. dia lalu berdiri dan bertolak pinggang. Dari pantulan kaca mata aku sadar ternyata baju yang dia kenakan berbeda dengan yang dipakai waktu mengajar sebelumnya. Gaya banget nih guru.. Selesai ngajar langsung ganti baju.. Ngga repot apa?
“Saya sangat kecewa dengan kalian berempat. Nilai pas-pasan, di kelas tidak ada perhatian.. Apalagi kamu. Di kelas kerjaannya corat coret gambar-gambar yang jelas-jelas tidak membangun..! Apa pantas saya lalu membiarkan keserampangan seperti ini?”
Pelan-Pelan aku melihat ke arah Ibu Dina. Wah gila aku langsung shock liat wajahnya tanpa kacamata aneh begitu.. Soalnya.. Cantik dan manis sekali. Ternyata kacamata sialan itu bikin bagian matanya jadi tidak proporsional sehingga terlihat aneh. Tapi sekarang.. Gila aku seperti ketemu orang laen aja.. Tubuhnya pun ternyata ngga jelek-jelek amat.. Memang sih Ibu Dina tergolong pendek.. Tapi makin aku liatin badannya yang kecil itu ternyata sexy sekali. Pinggangnya ramping, mungil dan pinggulnya juga berisi.. Hmm kayaknya lepas Teh Botol yang di muka, langsung kelihatan deh Teh Botol yang di badan. aku sampe ngga sadar kejap-kejap sendiri.. Kirain aku ketiduran.

“Ran! Kenapa kamu kejap-kejap seperti itu?”, sentak Ibu Dina dengan kasar. Ternyata bukan mimpi!
“Oh ngga Bu.. Mata saya memang lagi perih..”, kata aku dengan gugup, sambil ngucek-ngucek mata.

Koq jadi aku yang salah tingkah gini?

“Saya khawatir saya akan sulit meluluskan siswa dengan sikap seperti kamu, Ran..”, Ibu Dina meneruskan dengan dingin.
“Nilai-nilai kamu juga termasuk yang terburuk di kelas.. Selain si.. Siapa itu yang kemarin kakaknya kecelakaan?”
“Eh.. Mm.. Diane ya?”, jawab aku.
“Iya.. Diane.. Tapi mungkin dia bisa saya bantu karena dia juga mengalami beberapa musibah sebelumnya.. Tapi kamu..”
“Wah..”

aku mulai ketakutan juga. Bisa mati nih kalo ngga naek kelas!

“Saya tidak yakin dengan kamu, Ran. Akan sangat sulit sekali..”
“Masa Ibu ngga bisa kasih keringanan.. Misalnya membuat tugas tambahan.. Atau apa deh.. Saya akan berusaha..”, aku memelas.

Ibu Dina terdiam.. Pandangan dan ekspresinya bener-bener bikin aku beku. Nekat juga aku bisa melas-melas sama dia. Perlahan kemudian Ibu Dina berjalan menjauh, lalu duduk di sofa yang terletak di ujung ruangan. Matanya tetap ngeliatin aku. Gila nih kalo aku ngga naek, Om John bisa batal deh ngirim aku belajar ke negara A! Si Jelek bangsat.. Udah bikin masalah, pake nabok aku segala lagi!

“Ran..” Ibu Dina memanggil.. Tiba-tiba nada suaranya berubah.
“Eh iya Bu?” aku bertanya tak pasti.
“Kemarilah.. Ibu rasa Ibu tahu apa yang kamu bisa lakukan.”

Nada suaranya kini lebih netral dan lembut. aku makin bergidik. Jangan-Jangan rumor-rumor itu bener. Perlahan-Perlahan aku berjalan mendekati Ibu Dina. dia duduk dengan menyilangkan kakinya.. Lumayan anggun juga ternyata si Teh Botol. Di depannya aku berdiam diri.. Ngga tau bisa ngarepin apa.

“Iya Bu?” Tanya aku sambil tersenyum pahit. Pasti muka aku ngga karuan nih bentuknya.
“Kamu.. Kamu sudah pernah bersenggama?” GLEK. aku terbisu.. Kalo ini mimpi, dari mana mulainya? Mungkin aku salah denger.
“Maaf Bu?” aku bales, berharap pertanyaan yang berbeda muncul.
“Ibu tanya apa kamu sudah pernah bersenggama?” GLEK. Ini beneran.
“Eh.. Saya..”
“Tidak apa-apa kalau kamu tidak mau bilang.. Ibu hanya ingin tahu saja..” aku terdiam seperti patung.
“Hanya saja Ibu ada feeling.. Anak muda segagah kamu.. Ibu bisa lihat kalo di sekolah tidak sedikit gadis-gadis yang melirik ke arah kamu kalau kamu sedang lewat..” Makasih deh Bu, pikir aku, tapi kenapa tiba-tiba suasananya berubah? Selama semenit.. Mungkin lebih kita terdiam.. aku jadi bener-bener kikuk..
“Bu..”, aku memecah kesunyian.

Tiba-Tiba aku terpikir sesuatu. Ibu Dina hanya ngeliat aku lebih dalam. Sepasang mata itu mendadak jadi indah banget.
“Iya.. Saya pernah.. Beberapa kali.. Cuman main-main doang..”, aku sambil mengingat beberapa insiden yang lampau.
Ibu Dina tersenyum.. Gila ngga pernah aku liat dia senyum.. Ternyata seperti ini toh.. Wah kalo dia udah tidur sama siapa aja di sekolah ini? Tiba-Tiba di celana aku, aku baru sadar kalo ’sang adik’ sudah bangun dari tadi.. Entah kenapa situasi seperti ini bikin aku jadi terangsang banget. Senyum Ibu Dina semakin misterius.
“Mendekatlah kemari, Ran”, katanya dengan lembut.
aku mendekat.. Sekarang pinggul aku udah sejajar dengan kepalanya..’sang adik’ yang terbangun tidak mungkin tersembunyi lagi.

“Udah bangun ya..,” kata Ibu Dina.
“Coba buka.. Ibu mau lihat.”

Dengan agak canggung aku buka celana aku, aku biarin jatoh ke bawah. ‘Sang adik’ kini terlihat berdiri dengan segar dan lumayan keras.. Gila nih.. Si Ibu mendadak kelihatan bergairah sekali, pikir aku.
“Ohh.. Lumayan besar juga ya.. Apa bisa lebih besar lagi..?”
Belum aku sempat berpikir, tiba-tiba Ibu Dina dengan lembut melekatkan bibirnya di batang penis aku. Langsung aku mengejang seperti disengat listrik.. Kaget banget sih..
“Huyss.. Tenang ya Ran.. Ibu bakalan sangat lembut koq”, dia tersenyum halus.
“I.. Iya Bu.. Ehh..”, jawab aku..
Ngga tau harus seneng atau sedih. Ibu Dina lalu meneruskan mengecupi batang penis aku, mulai dari dekat zakar sampai ke dekat kepala.. Diiringin dengan suara desahan yang bikin penis aku langsung keras dan tegang. Perlahan-Perlahan jemari-jemarinya mulai memainkan zakar aku dan meremas-meremas pantat aku. Mulutnya pun mulai berpindah ke kepala penis aku, dengan lembut dihisapnya pelan-pelan.. Masuk.. Keluar.. Masuk.. Keluar.. Sambil menjilat-menjilatkan lidahnya ke bagian yang mulai membasah tersebut.
“Mgghh.. Mgghh.. Mgghh..”
Saking terangsangnya, aku secara naluriah memegangi kepala Ibu Dina dan meremas-meremas rambutnya dengan gemas.. dia nampak cuek dan kelihatannya sih emang udah keasyikan dengan urusannya sendiri. Ibu Dina semakin bergairah menjilati dan meremasi penis aku.. Sampai-sampai aku ngga tau penis aku basah karena air ludahnya atau sperma pre-ejakulasi aku yang udah keluar sedikit-sedikit. Sebentar kemudian.. aku udah bener-bener terangsang.. Rasanya aku ngga sabar giliran aku buat bikin basah vagina dia dan muncrat di dalamnya sekalian.. Tapi kali ini aku tahan-tahan pingin melihat apa yang terjadi berikutnya..
*****
Sekelebat aku teringat pengalaman aku dengan Joanna, dari jurusan sosial. Waktu itu dia cuman kocok-kocok penis aku dengan tangannya sambil menempelkan badannya yang hangat itu dan ngegosok-ngegosokin buah dadanya ke badan aku. Kita masih separuh berpakaian seragam di toilet sekolah yang memang lagi sepi banget. Waktu itu aku ngga sabaran.. Langsung deh aku perosotin rok dan celana dalamnya. Emang sih vaginanya Joanna udah agak basah.. Jadi aku cuman main-mainin dikit sama tangan aku.. Tangan aku yang satu lagi langsung main-mainin puting-puting buah dadanya.

Tiba-Tiba aku gerakin penis aku ke arah pinggulnya dan biarin penis aku masuk ke vaginanya yang udah basah. Akhirnya aku mangku Joanna sambil berdiri, sementara dia numpuin sebelah kaki ke wastafel. Untungnya dia udah basah banget, jadinya ngga gitu kerasa sakit buat ’saat pertama’nya. Tapi yang jelas dia menggeliat kiri kanan saking terangsangnya. Setelah beberapa kocokan, dia langsung orgasme sambil memeluk aku eratt banget.. Guanya sendiri belon, jadi aku keluarin aja tuh penis dan aku muncratin semuanya di wastafel.. Tapi itulah jadinya, karena terburu-terburu.. Selesainya jadi ngga enak..

“Ran.. Ran! Koq mukanya jadi menerawang seperti itu?!”, suara Ibu Dina kini menghentak aku dengan lembut.
Tiba-Tiba ia berhenti dan mundur ke sofanya.. Tubuhnya kini berkeringat.. Dan ternyata baju ‘baru’nya itu cukup tipis sampe-sampe keringatnya itu membuat bagian dalam tubuhnya terlihat..

Ternyata Memek Guru Itu Doyan Kontol Muda, cerita seks, sex dewasa, cerita porno, novel seks, bacaan seru
Ternyata Memek Guru Itu Doyan Kontol Muda

“Ran.. Kamu.. Kamu bisa tahan lama ya sama Ibu..”, kata Ibu Dina sambil tersenyum.
“Rido saja baru bentar udah muncrat ke baju Ibu..”

YA AMPUN.. Ternyata.. Pantesan si Jelek mukanya kusut gitu..!! Rupanya Ibu Dina berganti baju sebelum si Jelek keluar.. aku jadi cekikikan sendiri.. aku bales lu nanti Lek..!

“Eh Bu.. Kalo Dio dan Pendi.. Mereka..”, mendadak aku teringat dua sobat aku yang laen.
“Mereka tidak Ibu apa-apakan,” katanya sambil tertawa ringan.
“Mereka sial bertemu dengan Ibu Dina yang galak.”

aku nyengir sambil pelan-pelan aku deketin Ibu Dina. Ibu Dina tampak terdiam pasrah dan meringankan ekspresi tubuhnya. Perlahan-Perlahan aku lepasin blus atasnya, lalu BH pinknya.. Ternyata buah dadanya juga indah, kedua putingnya mengeras.. Pasti Ibu Dina sudah benar-benar hot. Terus aku lingkerin tangan aku di pinggangnya, lalu dengan pelan-pelan aku buka rok panjangnya..
aku berusaha sesantai mungkin sambil meletakkan pakaian Ibu Dina di sofa.. Soalnya aku sendiri tegang banget.. Deg-degan gitu. Sementara penis aku udah tegang setegang-setegangnya.. aku sengaja bersabar sambil menanti respon dari Ibu Dina.. Ibu Dina lalu mendorong aku dengan perlahan supaya aku berlutut di lantai.
“Sekarang giliran kamu, Ran.. Sebelumnya belum pernah ada yang boleh seperti ini kecuali suami Ibu.. Tapi kamu spesial..”, kembali senyuman lembut itu menghiasi wajahnya.
SUAMI? Wah.. Pikir aku.. Ternyata serem-serem ini Ibu ngga beres juga nih.. Ah tapi cuek aja lah, pikir aku sambil berharap-berharap kalo moga-moga ngga ada yang nyelonos masuk ke ruang yang terletak di ujung gang tersebut. Sambil masih dalam posisi berlutut, aku mendekatkan pinggul Ibu Dina ke kepala aku. Bener juga.. Vaginanya udah basah, bahkan sedikit cairan mulai mengalir di pangkal pahanya.. Mungkin dia sudah orgasme sewaktu menghisap penis aku, aku pikir.
aku mulai dengan mengecup-mengecup kemaluan Ibu Dina mulai dari bulu-bulu sampai ke bagian kelentitnya.. Rupanya kalo aku main perlahan dan lembut, ternyata lebih menggairahkan daripada gubrak-gabruk-an seperti dengan Joanna dulu.. Lalu aku mulai melumat-melumat daging imut yang mulai menyembul di kemaluan dia.. Ibu Dina langsung mendesah sambil menjambak-menjambak rambut aku..
“Ohh Ran.. Ahh.. Ahh.. Hh.. Terusinn.. Aahh..”
Makin lama aku udah makin lupa diri.. Gila.. Bisa-bisa aku muncrat duluan nih.. Suara Ibu Dina bener-bener bikin kesabaran aku serasa di ujung tebing.. Ibu Dina sendiri kelihatannya udah siap, soalnya cairan dari vaginanya semakin deras.. Rasanya bener-bener aneh, buat aku sendiri ini baru kedua kalinya aku ngerasain cairan seperti beginian.
Lagi-Lagi pikiran aku menerawang (sambil dengan hotnya masih melumat) waktu aku pertama kali mencium dan melumati kemaluan seorang wanita, yaitu milik Deasy sepupu jauh aku yang umurnya sekitar 2 tahun lebih tua. Kita waktu itu bertemu waktu pernikahannya Om John dan Tante Sarah. Awalnya sih cuman bincang-bincang kecil doang tapi..

“Ohh Ran..”, desah Ibu Dina agak keras, menghancurkan nostalgia aku.. Muka Ibu Dina sudah merah dan berpeluh keringat.
“Iya Bu?”, dengan sok polosnya aku menjawab.

Ibu Dina lalu mundur perlahan dan kembali duduk di atas sofa, kali ini dia sengaja duduk di atas tumpukan baju yang aku taruh di sana sebelumnya.. Mungkin supaya cairan segar dari dalam vaginanya itu tidak mengotori sofa, pikir aku. Sejenak kita berdua bertatapan.. Ibu Dina duduk dengan kedua pahanya sedikit mengangkang, tampak dia pasrah saja memamerkan liang kemaluannya yang telah membesar dan amat basah itu. Sementara aku perlahan berdiri, juga memamerkan penis aku yang udah full tegang dan memanas..

“Ran..”, bisik Ibu Dina, sambil tersenyum mesra.
“Tolong kuncikan pintu, Ibu lupa.. Hehehe..”

aku nyengir sambil segera berjalan berbalik ke arah pintu. Pintu masuk ruangan tersebut memang agak terhalang dari sofa oleh sebuah lemari arsip yang cukup besar. Tapi aku emang pernah baca kalo privacy buat cewek itu penting sekali buat bikin dia makin pe-de dalam bercinta. Waktu aku ngelangkah ke deket pintu, aku shock berat karena ada sesosok wajah menyembul di pintu tersebut.. Rupanya pintu itu sedikit terbuka. Si pemilik wajah juga terlihat sama shocknya. Ternyata seorang cewek manis berpakaian SMU, tapi warna roknya berbeda.. Berarti dia dari sekolah lain.
cewek itu menatap aku sejenak, lalu sekejap melirik ke penis aku yang memang lagi ngeceng banget. Wajahnya sangat manis dan agak kekanak-kekanakan, tetapi saat ini kepucatannya memendungi kecantikannya. Perlahan cewek tersebut mundur dan menghilang, sambil sekilas ia memberikan tatapan memelas sama aku.. Seolah-seolah ia berkata, “Ampuni saya Bang, jangan apa-apakan saya!”. Dengan cepat aku menutup dan mengunci pintu, lalu segera melangkah kembali ke arah Ibu Dina.
“Kenapa, Ran? Koq wajah kamu seperti sehabis melihat hantu?”, kata Ibu Dina.
Iya, Bu. Hantu cantik, kata aku dalam hati. Oh, untunglah, kayaknya dia ngga tau, pikir aku. Mungkin terhalang oleh lemari arsip itu.
“Eh.. Ngga Bu.. Saya.. Eh.. Ibu sexy sekali.. Eh.. Muka saya emang seperti gini kalo liat cewek sexy..”, kibul aku dengan ekspresi yang so pasti ngga ketulungan jeleknya.
Ibu Dina tertawa kecil lalu dia mulai rebahan di atas sofa.. Pinggulnya masih diletakkan di atas tumpukan baju-bajunya. Kemudian dia menyamping, perlahan menghadap ke arah aku.. Tubuhnya yang mungil sexy itu kini nampak begitu sensual. Lalu Ibu Dina mengangkangkan kedua pahanya, sambil dengan lembut memutar-memutarkan pinggulnya ke arah aku. Salah satu tangan dia juga mengusap-mengusap vaginanya naik turun.

“Ayo Ran.. Ibu sudah siap..”, kata Ibu Dina dengan halus. aku berjalan mendekati Ibu Dina.
“Akhirnya..”, kata aku dalam hati.

Dudukan sofa di ruang tersebut memang cukup panjang sehingga cukup buat aku juga ikutan berlutut di atas sofa. Perlahan aku dekatin penis aku ke arah vagina Ibu Dina. Begitu bersentuhan, Ibu Dina tampak menarik napas pendek lalu mendesah lembut.
“Ahh..”
Lalu aku mulai deh menggenjot Ibu Dina dengan perlahan-perlahan berusaha serelax mungkin. Karena vaginanya udah cukup basah dan terbuka, aku masuk dengan lumayan gampang. Sekejap kemudian aku sudah mengocok-mengocok penis aku di dalam vagina Ibu Dina. dia pun mengikuti dengan menggoyang-menggoyangkan pinggulnya sesuai dengan irama genjotan aku.

“Ohh! Aghh.. Ohh Ran.. Ohh.. Ohh.. Hhghh.. Hgghh..”, desah Ibu Dina dengan sexy, menambah panas nafsu aku.
“Ohh Ibu.. Hhgghh..”, tak sadar aku juga ikutan mendesah.

Nggak nyangka dia udah bersuami, vaginanya ngga kalah rapet dan kencang dengan yang punya Joanna atau Deasy. Keringat kita berdua sudah berpeluh sekujur badan, sementara gerakan-gerakan sensual menjadi semakin cepat dan makin berirama. Buah dada Ibu Dina yang walaupun sudah sangat kencang juga ikutan bergoyang seirama dengan gerakan kita. aku lalu memiringkan badan aku ke depan sedikit supaya tangan kanan aku bisa meremas-meremas payudaranya yang menantang itu. Sambil menggenjot Ibu Dina, aku juga muter-muterin putingnya bergantian kiri kanan.
“Aahh.. Ran.. Kamu nakall.. Ohh.. Ohhgghh..”, desah Ibu Dina semakin keras.
Sekelibat aku melirik ke arah pintu dan jendela, berharap tidak ada yang melihat.. Hmh, kecuali si cewek ‘cilik’ itu. Setelah beberapa lama aku udah ngga kuat lagi.. Gila vagina serapet ini aku bisa muncrat bentar lagi. Tapi aku paksain sampe Ibu Dina orgasme duluan.

“Ohh Ran.. Ibu sudah hampir.. Oohh oohh ohh.. Ahh ahh.. Hgghh..,” nafas dan desah Ibu Dina semakin memburu dan gerakannya pun mulai sedikit menghentak.. Sebentar lagi, pikir aku..
“Ran.. Tolong.. Hh.. Hh.. Jangann dikeluarin di dalam, ya..? Ohh ohh”, pinta Ibu Dina tanpa melihat ke arah aku.
“Hh.. Hh.. Beres Bu”, kata aku sambil mendesah-mendesah juga..

Gila apa, belon saatnya aku jadi Babeh beneran!
“Aahh..!”, Ibu Dina pun orgasme sambil berteriak kecil dengan halusnya..
Dan dengan mata membelalak sampai tinggal putihnya saja, Pinggulnya dihentakkan sekeras mungkin, seolah-seolah dia sedang mengeluarkan sesuatu yang amat dahsyat dari liang cintanya. aku bisa merasakan percikan orgasmenya membasahi penis aku yang masih asik aku goyangin di dalam. aku sendiri udah ngga tahan.. Dengan cepat aku tarik penis aku, yang langsung aku angkat ke atas perut Ibu Dina. Splorrtt.. Clorrtt.. Splooshh.. Sperma aku keluar banyak sekali.
“Ugghh..”, keluh aku sambil mengeluarkan tetes-tetes sperma aku yang terakhir..
Kontan aku berasa selesai lari marathon, bolak balik Sabang-Merauke-Sabang.. Lalu ibu Dina melumat kontol aku dengan rakusnya sampai sisa sperma bersih ditelan habis dan setelah istirahat sejenak main lagi 2 ronde dengan gaya doggy style aku lalu merebah ke atas Ibu Dina dengan cueknya. Paling ditendang, pikir aku. Ibu Dina lalu dengan lembut merangkul aku dan mengijinkan aku melepas lelah di atas buah dadanya yang empuk itu. Bibirnya sesekali mengecup-mengecup kepala aku.

“Er.. Ibu..”, aku mendekatkan diri.
“Kenapa seperti ini?” Ibu Dina menghela nafas panjang, tanpa melihat aku bisa tau kalo dia sedang menerawang ke langit-langit ruangan.
“Ibu kesepian, Ran.. Mas Hardy terlalu disibukkan oleh bermacam-bermacam pertemuan dan proyek di kantornya di luar kota.. Kami bertemu hanya seminggu 2 atau 3 kali.. Itu pun hanya sore-sore atau malam. Kesempatan kami untuk sekedar berbagi rasa saja hanya sedikit, apalagi melakukan hubungan suami-istri..,” kembali Ibu Dina menghela nafas panjang, kali ini suaranya terdengar agak lebih terputus-terputus.
“Ibu.. Ibu hanya dipuaskan oleh begituan kalau dengan orang lain, Ran. Mas Hardy seringkali terlalu lelah, jadi selama ini dia selalu keluar duluan..” Ibu Dina mulai menangis kecil.

Hati aku jadi ikutan iba juga.. Mungkin seharusnya aku ngga nanya aja.. Lagian buat dia kenikmatan ini pasti cuman sepintas lalu.

“Udah deh Bu.. Ngga perlu diterusin.. Saya jadi menyesal nanya begitu sama Ibu”, kata aku.
“Ngga Ran, ngga apa-apa.. Selama ini pria-pria lain cenderung lebih memperdulikan ‘kapan’ bisa bercinta lagi dengan Ibu, daripada ‘mengapa’ Ibu seperti ini”, balas Ibu Dina.

Hati aku jadi lumayan luluh juga.. Padahal sih aku juga mau nanya seperti itu.. Setelah pertanyaan yang pertama hi hi hi hi.. Beberapa saat kemudian, kita berpakaian dan merapihkan diri. Untung ada wastafel kecil di pojok ruangan. Ibu Dina mengenakan pakaian lain lagi.. Hebat lu, pikir aku.
Sambil keluar dari pintu, Ibu Dina tiba-tiba berkata, ” Jadi jangan lupa ya Ran, ringkasan artikelnya Ibu minta minggu depan.. Dan juga test ulang hari Jumat ini!”
Kembali dia ucapkan dengan nadanya yang ketus dan dingin. Dari ekor mata aku, terlihat cewek yang tadi ngintip.. Kelihatannya dia menunggu Ibu Dina.. Wah pantesan Ibu Dina tiba-tiba ngomong gituan.. Entah dia memang mengharapkan cewek tersebut untuk datang atau dia ngeliat dia duluan waktu kita melangkah keluar.

“Iya Bu”, jawab aku sambil menunduk, ikutan mensukseskan ‘drama kecil’ kami. aku lalu cepat-cepat melangkah keluar hall.
“Oh iya Ran,” Ibu Dina memanggil.
“Iya Bu?”
“Ini Tasha, keponakan Ibu yang baru datang dari kota DG.. Dia akan mulai bersekolah di sekolah M mulai minggu ini..” Kami berjabatan. Tasha terlihat sangat risih dan malu-malu.
“Tasha memang pemalu Ran”, kata Ibu Dina berusaha meringankan suasana.

Bukan pemalu Bu, balas aku dalam hati, itu karena matanya baru terbuka pada ‘realitas hidup’. Hehehe.. Jadi cekikikan sendirian. Dengan cuek aku lalu melengos keluar gedung sekolah. Sebelum pulang aku mentoleransi perut aku yang udah keruyukan di warung bakso belakang. Pikiran aku kosong, aku biarin aja melayang-melayang ke mana-mana ngga karuan..
*****
Itulah hasil rekonstruksi pengalaman saya sewaktu SMU.. Masih ada setumpuk notes-notes lain yang sedang saya compile ke dalam laptop saya saat ini. Dahulu semasa saya kecil, mendiang kakek saya pernah berkata kalau mata saya tidak boleh melihat perempuan. Saya kira dia hanya bercanda. Dan setiap kali saya tanyakan kenapa, jawabannya pasti serupa, “Yang dilihat kamu ngga bisa lepas begitu aja.. Nanti kamunya yang susah..”
Saking seringnya saya dengar, saya jadi sebal sendiri.. Baru setelah SMU saya mengerti kira-kira apa yang dia maksud. Papa dan Om John, adiknya, memang pernah mengatakan kalau kakek konon punya ilmu-ilmu gelap. Entah kenapa Papa dan saudara-saudaranya kelihatannya tidak ada yang mewarisinya, mungkin karena jaman yang berubah atau apalah..

Sejak saat kejadian itu ibu Dina sangat baik dan sering kali kalau ada kesempatan jam sekolah sudah usai memberi kode untuk mengulangi dimana saja baik di ruangan sekolah maupun di hotel atau di rumahnya jika memang sepi dan juga dengan Tasha suatu saat kami membuat janji, juga dengan ibu lain teman dekat ibu Dina juga yang bodynya lebih sexy lagi.

Ternyata Memek Guru Itu Doyan Kontol Muda, cerita seks, sex dewasa, cerita porno, novel seks, bacaan seru, cerita Ternyata Memek Guru Itu Doyan Kontol Muda, cerita seks, sex dewasa, cerita porno, novel seks, bacaan seru
Ternyata Memek Guru Itu Doyan Kontol Muda
Ternyata Memek Guru Itu Doyan Kontol Muda, cerita seks , Ternyata Memek Guru Itu Doyan Kontol Muda, cerita seks, sex dewasa, cerita porno, novel seks, bacaan seru, kisah porno, kisah sex bokep, sex, Ternyata Memek Guru Itu Doyan Kontol Muda

10
205

Tags cerita dewasa paling populer di blog ini: cerita seks, Cerita Dewasa, 17 Tahun, sex, Ngentot, Memek, Istri, selingkuh, Kontol, Entot, Mama, gangbang, tante, threesome, ABG, Binal, sexy, toket, payudara.
Aktifkan javascript lalu tekan F5, untuk membuka halaman
meng-klik link cerita secara normal
dan membuka gambar lebih besar.
Cerita dewasa seks terpanas, update setiap hari cerita terbaru Cerita seks dewasa ngentot memek isteri, perek, bispak.
http://cerita-dewasa-terpanas.blogspot.com